Thursday, February 21, 2013

Santai-Santai




Semua masalah ada jalan penyelesaian...

   complaint tidak semestinya menunjukkan kita tidak bersyukur tetapi kita mahukan sesuatu yang lebih baik....

Mahasiswa kini semakin berani bersuara...

    

DeNgAr CoMMeNTs OraNg LaIn


Walaupun kita ada jawatan, tidak salah kalau kita menerokai pandangan orang lain.
  
    janganlah anggap kita sahaja yang betul...

"Demi masa.
sesungguhnya manusia itu dalam kerugian
kecuali
orang yang beramal soleh,
dan mereka pula berpesan-pesan kearah kebenaran,
dan berpesan-pesan dengan kesabaran"

~UHIBBUKUMKAFILLAH~

JaNgaN SaLinG Jatuh MeNjaTuh

Harap semua Ahli Jawatankuasa Badan Dakwah Dan Kerohanian (AJK BADAR) SERATAS saling bekerjasama dalam menyampaikan dakwah...     Janganlah berdakwah kerana JAWATAN. "ermm... ini tugas presiden badar bagi tazkirah hari sabtu malam ahad. Malam freenight. Aku cuma AJK biasa je... malaslah hendak masuk campur. biar HICOM je yang settle.... he...." sesungguhnya jawatan tiada memberikan apa-apa makna..     ianya cuma nama.... kita berdakwah kerana Allah.. "sesungguhnya SolatKU, ibadahKU,HidupKU, MatiKU. kerana Allah s.w.t.     moga kita saling ingat memperingati.

Friday, February 1, 2013

Agama: Hukum Fikh – Sambutan Maulid Rasul SAW


Umar Mita
Dia pembawa Rahmat buat sekalian alam~ Picture By Umar Mita of Langit Ilahi
Saat kelahiran pembawa rahmat buat seluruh alam, selepas hari-hari berlalu tanpa panduan ilahi, selepas wanita-wanita hidup sebagai hamba pemuas nafsu, pihak yang lemah sentiasa ditindas, agama samawi disonsangkan mengikut hawa dan cita rasa, ditambah penyakit-penyakit kefasadan meratapi tubuh masyarakat, seolah tiada solusi buat mereka. Masyarakat ketika ini umpama liabiliti tiada empayar yang mahu menawan negara ini, kerana tiada kebaikan jika menjajah mereka.
Tanda cinta dan kasih Sang Pencipta pada manusia diutuskan seorang Rasul pembawa risalah ilahi, penyebar cinta buat insani, Pada bulan Rabie’ Al-Awal, Rasulullah SAW dilahirkan dari sebuah keluarga yang mashur akan kebaikannya dari generasi ke generasi. Kelahiran ini mengembirakan bumi dan seisinya malah Abu Jahal yang menjadi musuh Islam adalah orang yang paling gembira dalam menyambut kelahiran Rasulullah SAW. Inilah tanda kasih ilahi tidak membiar masyarakat terpesong dari pedoman lalu mengutus Nabi sebagai utusan.
Rasulullah SAW Lahir Berapa Hari Bulan?:
Ahli sejarah dan para ulamak bersepakat bahawa Rasulullah SAW dilahirkan pada hari Isnin, bulan Rabie’ Al-Awal dan pada tahun gajah, tetapi berselisih dalam menetapkan hari bulan kelahiran baginda, ada pendapat yang mengatakan 2,8,10,12,17 atau 22. Mashur masyarakat mengatakan 12 hari bulan,tetapi ahli falak membuat pengiraan bahawa hari Isnin pada bulan Rabie’ Al-Awal ketika tahun itu bersamaan dengan 2,9,16 dan 23 hari bulan, bukanlah 12 hari bulan.
Walaubagaimana pun, perbezaan tarikh ini bukan satu isu pokok yang menjadi perbalahan malah perbahasan dan perdebatan berkenaannya tidaklah membuahkan amal, ditambah pula tiada dalil atau asas yang kukuh bagi setiap pendapat yang dikemukakan. Maka terpulang kepada sesiapa sahaja untuk menerima mana-mana tarikh dan menolaknya.
Ia Juga Bulan Kewafatan Baginda SAW.
Bulan Rabie’ Al-Awal juga bulan kewafatan nabi saw, selepas selesai melaksanakan tugas yang ditaklifkan oleh Allah swt. Semua para sahabat tidak mampu menahan linangan air mata kesedihan daripada jatuh membasahi janggut apabila kekasih dipanggil pulang bertemu Pencipta. Tergiang-giang dibenak sahabat akan kebaikan dan kecintaan Rasulullah SWT terhadap mereka. Sehingga ada atsar dari sahabat menyebut “Laula Murabbi Ma ‘araftu Rabbi”- Sekiranya tiada murabbi aku tidak kenali Rabbku.
Malah ada sahabat ketika mengajar para tabien tentang hadis nabi, apabila menyebut sahaja “Qala Al-Habib Rasulullah SAW”- telah berkata Kekasihku Rasulullah SAW, lalu jatuh pengsan kerana kecintaan terhadap baginda. Baginda wafat pada hari Isnin bersamaan dengan 12 Rabie’ Al-Awal pada tahun 11 Hijrah.
Sambutan Maulid Nabi SAW Bid’ah?
Sebahagian daripada para ulamak mengharamkan sambutan maulid Rasulullah SAW secara mutlak tertutamanya ulamak daripada Hijjaz antaranya Imam Ibn Bazz, Sheikh Hassan, Ibn Utsaimin dan lain-lain ulamak.
Mereka berpendapat sambutan ini adalah bid’ah kerana berdalilkan beberapa tafsiran:
1. Sambutan ini tiada asas dalam Islam, malah tidak dilaksanakan oleh Rasulullah SAW dan para sahabat RA seperti mana yang disabdakan oleh Rasulullah SAW maka perkara ini adalah bid’ah yang ditolak dan menyesatkan:
“Ke atas kamu sunnahku dan sunnah khulafa’ ar-rasyidin yang diberi petunjuk selepas aku, berwaspadalah kamu akan perkara-perkara baru (dalam agama), maka setiap perkara baru itu bida’ah dan setiap bid’ah itu adalah kekesatan” (Riwayat Ahmad 4/126, Tirmizi bil. 2676)
2. Sambutan maulidul rasul menyerupai penganut Kristian, penganut kristian mempunyai perayaan tersendiri dalam menyambut sambutan kelahiran Nabi Isa AS, sedangkan Rasulullah SAW melarang umatnya menyerupai kaum kafir malah mengarahkan agar berbeza dengan mereka. Rasullah menyebutkan dalam dua buah hadis:
“Barangsiapa yang menyerupai sesuatu kaum maka dia sebagian daripada mereka” (Riwayat Imam Ahmad 2/50, Abu Daud 4/314)
“Berbezalah kalian dengan orang-orang musyrik” (Riwayat Muslim Bil. 259, 1/222)
3. Mereka juga berpendapat bahawa menghidupkan bid’ah dalam sambutan maulud akan membuka pintu untuk melaksanakan bid’ah-bid’ah yang lain serta membuatkan umat islam bermalasan dalam sunah-sunah rasululullah saw.
Dibenarkan Sambut Maulid Rasul SAW:
Terdapat juga beberapa ulamak yang menganggap sambutan ini bukanlah bid’ah dholalah tetapi adalah  harus dalam islam antara yang berpandapat seperti ini ialah Ibn. Hajar Al-Asqolani, Dr. Ahmad Toyyib, ulamak-ulamak azhari, Habib Umar dan ramai lagi.
Para ulamak yang berpandangan boleh juga mempunyai beberapa hujah, antaranya:
1. Berdalilkan beberapa hadis yang menunjukkan betapa pentingnya untuk mencintai Rasulullah SAW dan sambutan maulidur rasul merupakan salah satu cara mengesprasikan kecintaan terhadapa baginda SAW:
“Demi Zat yang diriku berada dalam kekuasaan-Nya, tidak sempurna iman seseorang daripada kalangan kamu sehinggalah aku lebih dia cintai daripada orang tua dan anak-anaknya” (Riwayat Bukhari dan Muslim)
Dalam riwayat yang lain:
“Tidak beriman seseorang itu sehinggalah ia mencintai aku lebih daripada orang tuanya, anak-anaknya dan manusia seluruhnya” (Riwayat Bukhari)
2. Terdapat hadis menceritakan berkenaan Rasulullah SAW berpuasa pada hari Isnin, apabila ditanya oleh para sahabat lalu baginda berkata pada hari itu aku dilahirkan dan turunnya wahyu pertama. Hal ini mengambarkan bahawa Rasulullah saw sendiri memperingati hari-hari kelahirannya dengan berpuasa pada hari Isnin.
“Dari Abi Qatadah al-Ansori RA, sesungguhnya Rasulullah SAW ditanya mengenai puasa isnin, lalu baginda menjawab: pada hari itu aku dilahirkan dan wahyu diturunkan kepadaku.”
3. Sambutan maulidur rasul telah pun dilaksanakan oleh ulamak-ulamak yang terdahulu malahan berlalu generasi ke generasi, sekiranya sebahagian mengatakan bid’ah yang sesat, maka sebahagian itu telah menyesatkan beberapa generasi yang sebelum ini. Amalan ini adalah selaras dengan apa yang disabdakan oleh Rasulullah SAW:
“Apa-apa yang dipandang oleh umat Islam sebagai suatu amalan yang baik, maka ia adalah baik di sisi Allah, dan apa-apa yang dipandang keji oleh umat Islam sebagai suatu amalan yang keji maka ia adalah keji disi Allah” 
Kesimpulan: Jangan Biar Bermusim
Setelah diteliti kedua-dua pendapat, saya secara peribadi melihat bahawa pendapat yang mengharamkan secara mutlak melihat isu ini sebagai isu akidah dan ibadah selaras dengan sebuah kaedah fikhiyah Al-Aslu fi Ibadah Muharamah (Asal dalam Ibadah Haram) manakala pendapat yang bertentangan melihat hukum ini dari sudut cara memperingati Rasulullah saw. Isu ini sudah lama dibincangkan oleh para ulamak, kebanyakkan membenarkan.
Secara peribadinya juga, saya melihat sambutan ini dibenarkan dalam Islam dan memperingati kekasih SAW sepatutnya dijalankan setiap hari dengan kita mengamalkan sunnah-sunnah Rasulullah SAW, tetapi dalam menghadapi zaman yang penuh dugaan dan serangan jahiliyah, sambutan-sambutan ini dilihat sebagai satu stesyen kepada umat Islam dalam memperingati Rasulullah SAW agar umat islam terus sedar.
Tambahan juga perlu dilihat apa yang diisi dalam sambutan tersebut sekiranya syarie tidak bertentangan dengan syara’ maka ia dibenarkan, tetapi jika ia diisi dengan kemaksiatan seperti percampuran antara lelaki dan perempuan maka haram sambutan tersebut. Sebagai penutup, seorang muslim sepatutnya hari-hari adalah hari memperingati kelahiran Rasulullah SAW, tidak bermusim, kecintaan terhadap nabi sentiasa berkembang mekar dalam jiwa sanubari.  Sesungguhnya Allah dan para malaikat berselawat ke atas Nabi, Wahai orang-orang beriman berselawatlah ke atas Nabi. Allahumma Solli ‘ala Muhammad. Wallahu ‘Alam.
Rujukan:
  1. Ar-Rahiq Al-Makhtum, Imam Mubarakfuri
  2. Fil Bidayah Wa An-Nihayah, Imam Ibn Katsir
  3. Al-Hawi li Al-Fatawa, Imam As-Suyuthi
  4. Sulthon Al-Ulamak, Syeikh Izz Ad-Din Bin Abd. Salam
  5. Fatawa Ibn Bazz

Islam Itu Tinggi


“Kau tau tak rokok tu haram? Membazir pula. Cepat pulak dapat penyakit. Kenapa kau merokok?”
“Haram couple ! Kau nak masuk neraka ke?”
“Kurang ajar punya Cina. Cuba nak hapuskan Islamlah tu. Takde kerja lain.”
Masing-masing individu dalam umat Islam membawa bendera atau dalam erti kata lain membawa imej Islam di setiap penjuru kehidupan mereka. Memang benar, Islam itu tidak dapat digambarkan secara tepat melalui tindakan seorang muslim kerana seorang muslim belum tentu benar Islamnya. Tetapi melalui muslimlah, masyarakat dapat mengetahui dan melihat imej Islam itu.
Cara kita menegur orang yang melakukan dosa dan kesilapan. Akhlak dan peribadi kita dalam kehidupan seharian. Interaksi kita dengan orang yang bukan Islam. Kata-kata yang keluar dari mulut kita.
Mudah atau susahkah Islam?
Memaksa atau mendidikkah?

Kegelinciran Segelintir Orang Yang Ingin Melakukan Islah
Ramai orang yang tergelincir ketika membawa bendera Islam. Bersemangat tetapi kadangkala tersilap cara. Ikhlas ingin orang berubah dan mengikut lunas-lunas Islam yang sebenar, tetapi tidak sabar dan selalu bersikap terburu-buru. Tersilap dalam menentukan mana satu prioriti untuk didahulukan dalam membawa bendera Islam.
Mahu orang melakukan kebaikan, inginkan manusia meninggalkan keburukan, tetapi kadangkala kita tersilap cara. Ada yang terus memaki-maki dan mengeji orang, kadangkala dengan kata-kata yang kesat pula, ada yang terus memberi hukum haram, neraka dan sebagainya, bahkan ada pula yang kadang-kadang memberi label-label tertentu yang tidak elok sehingga menjauhkan antara kita dengan mereka, antara orang yang hendak membaiki dengan orang yang hendak dibaiki, antara pendakwah dengan orang yang hendak didakwah.
Dalam Al-Quran, Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud :
“Dan serulah ke jalan Tuhanmu dengan hikmah dan contoh yang baik. Dan berbahaslah dengan mereka dengan cara yang terbaik.” [An-Nahl : 125]
Hikmah itu sebagaimana didefinisikan oleh Imam Mujahid membawa maksud ‘benar dalam perkataan dan perbuatan’.
Bagaimanakah mengukur kebenaran dalam perkataan dan perbuatan kita?
Sudah tentulah ukuran kita adalah apa yang telah diperintahkan oleh Allah s.w.t. sama ada melalui Al-Quran dan hadis.
Kalau mahu menyeru manusia kepada kebaikan, mahu manusia berubah ke arah lebih baik dan meninggalkan keburukan, tetapi kita pula menggunakan kata-kata kesat, memberi label, terus memberi hukum sehingga membuatkan hatinya merasa benci dengan Islam, adakah wujud hikmah di situ?
Maka, dengan sebab itulah, para pemegang bendera Islam, yang merasakan bahawa dirinya sedang membawa imej Islam perlu bijak menentukan prioriti ketika bercakap tentang Islam atau menjadi gambaran kepada Islam.

Merapati Sebelum Memperbaiki
Sebelum kita mahu memperbaiki manusia, sekiranya kita mampu mencapai manusia itu, pergilah rapat kepadanya.
Itulah keutamaan sebelum kita mahu membaikinya.
Kadangkala, ada orang yang terburu-buru terus mahu memaki hamun orang, menuduh orang, memfitnah orang dengan niat ingin membetulkan dan membaiki orang itu. Tetapi dia telah tersilap cara.
Barangkali orang yang mahu ditegur itu tidak tahu atau jahil tentang dosa itu. Barangkali dia lahir daripada keluarga yang latar belakang agamanya tidak begitu baik, mungkin itulah yang menyebabkan dia terjebak dengan dosa-dosa dan kemungkaran.
Ada juga orang yang mahu berubah menjadi lebih baik, mengikut lunas-lunas yang telah ditetapkan oleh Islam, tetapi kerana tidak ada suasana yang baik, tidak ada kawan-kawan baik yang boleh membantu dirinya ke arah itu, maka terus-menerus dia dibawa oleh arus yang tidak baik.
Maka, tugas kitalah yang membawa bendera Islam ini untuk pergi rapat kepada mereka dan berusaha mengenali hati budi mereka. Kalau benar kita ingin membaiki mereka, maka binalah hubungan di antara kita dengan mereka dahulu.
Kata guru saya, “Bina jambatan hati antara kita dengan mereka.”
Ya, jambatan kalau telah elok terbina, senang untuk kita rentas dari satu tebing ke tebing yang lain, Begitu jugalah hati. Kalau telah terbina hubungan yang baik antara kita dengan dia, kita tidak perlu keras-keras pun, tidak perlu maki hamun pun, kadangkala tidak perlu cakap banyak pun, dia sendiri sangat mudah menerima bila kita memberikan teguran atau nasihat.
Berbanding dengan kita dengan dia pun tidak pernah kenal, tiba-tiba kita datang kepada dia terus tegur. Sudah tentulah dia akan cepat melenting dan marah kita semula.
Begitu juga, kadangkala, ada orang yang merasa cukup dengan hanya memberikan teguran umum melalui Facebook, membuat status dan yang sewaktu dengannya. Tidak dinafikan bahawa semua itu sebenarnya adalah satu keperluan juga dalam mengislah dan memperbaiki manusia. Mana tahu mungkin ada yang tersentuh dengan kata-kata dan teguran kita itu lalu mengambil perhatian untuk mengubah dirinya.
Namun, itu sahaja tidak cukup. Mungkinlah ada orang yang tersentuh lalu mahu berubah, tetapi tahukah kita berapa orang jumlahnya? Atau benarkah ada? Berbanding dengan kita pergi dan merapati manusia lalu mengenalinya, menjadi sahabat yang baik dengannya lalu berusaha membantu perubahan dirinya sedikit demi sedikit, manakah yang lebih diyakini hasilnya?

Tugas Kita Yang Utama Untuk Membaiki Real Problem, Bukan Presenting Problem
Ramai orang yang cepat mahu menegur atau marah ataupun memaki hamun orang yang melakukan dosa dan kesilapan adalah kerana mereka tidak tahan melihat masalah sedia ada (presenting problem) yang ada di depan mata mereka.
Melihat orang merokok, hati cepat mahu marah.
Melihat lelaki dan perempuan berdua-duaan, hati cepat mahu mengata.
Melihat perempuan tidak menutup aurat, terus memfitnah sana sini.
Begitu jugalah dosa-dosa peribadi yang lain.
Pokok yang baik itu terhasil kerana akarnya yang baik juga. Kalau akarnya itu saja sudah rosak, maka pokok dan buahnya rosak juga.
Sebab itu, bila kita ingin membaiki manusia, lihat dan analisislah apakah masalah sebenarnya (real problem)?
Pokok yang rosak, buah yang rosak, kalau kita mahu membaikinya dengan mengambil langkah membuang semua buah-buah busuk di dahannya tanpa mempedulikan akarnya, maka nanti hasilnya akan sama juga. Ia tidak akan menghasilkan pokok yang baik.
Kadangkala, orang merokok bukan kerana dia mahu merokok pada awalnya. Tetapi kerana pengaruh suasana. Pengaruh rakan-rakannya.
Ada orang yang tidak menutup aurat, bukan kerana dia tidak mahu menutup aurat, tetapi hatinya tidak ada dorongan ke arah itu. Dia tahu menutup aurat itu wajib, tetapi di dalam hatinya ia tidak merasa penting terhadap hal itu.
Islam bukan sekadar agama hukum, tetapi Islam adalah agama roh. Ia tidak datang untuk memberikan arahan-arahan tertentu kepada manusia tanpa mendidiknya pula ke arah itu. Tidak, bukan begitu Islam.
Lihatlah bagaimana Allah menurunkan perintah larangan meminum arak. Berperingkat-peringkat Allah mendidik ummat melalui Rasulnya, akhirnya sampai sahaja ke ayat yang terakhir, para sahabat sudah dapat memahami dan tanpa cakap banyak lagi terus memecahkan tempayan-tempayan arak di rumah mereka.
Sebab itu, dalam konteks kita sebagai seorang individu dalam masyarakat, bila kita mahu membaiki keadaan masyarakat, tidak cukup sekadar memberi atau menetapkan hukum, kerana hukum hanya akan mampu merawat presenting problem, tetapi lebih daripada itu kita perlu mendekati manusia, mendidiknya, memulihkan keimanannya kerana itu akan membantu merawat real problem.
Manusia bermasalah bila imannya kepada Allah bermasalah.
Manusia bermasalah bila tidak ada hubungan dengan Allah.
Kita boleh ceritalah betapa bahayanya merokok, rokok itu haram, membazir duit dan sebagainya, tetapi jika kita tidak menyelesaikan akar kepada masalah itu, maka masalah itu akan terus-menerus ada.

Penutup : Membetulkan Prioriti Sebelum Ramai Yang Menjauhi
Setiap individu muslim adalah penjuru kepada Islam itu sendiri. Setiap orang membawa gambaran tertentu terhadap Islam. Dalam hidupnya, dalam cara pergaulannya, dalam kata-katanya, dalam dakwahnya dan lain-lain.
Jika kita membawa imej yang ganas, maka Islam akan dikenali sebagai agama terrorist.
Jika kita membawa imej yang ekstrem, maka Islam akan dikenali sebagai agama ekstremist.
Walaupun Islam bukanlah selayaknya digambarkan sebagaimana tindakan diri kita itu, tetapi begitulah orang melihat Islam. Orang melihatnya daripada para pembawa dan pendokongnya.
Sebab itu, betulkanlah prioriti kita dalam membawa bendera Islam. Ketika kita ingin orang bergerak menjadi lebih baik, memahami Islam, hidup dengan cara hidup Islam, dan meninggalkan kemungkaran, maka prioriti kita dalam bertindak adalah sepatutnya membuatkan orang lebih tertarik untuk mendekati Islam, bukannya membuatkan orang semakin rasa jauh daripada Islam.
Bendera Islam ini mulia, maka muliakanlah juga cara kita mendokongnya !
Related Posts with Thumbnails

Ratings and Recommendations by outbrain