Saturday, December 28, 2013

umi...



Ramai yang kata, kita benar-benar akan mengerti pengorbanan seorang ibu pabila kita sendiri merasa menjadi seorang ibu.
Ramai orang berkongsi cerita, bahawa setelah mengalami detik-detik kehamilan baru terasa akan pengorbanan sebenar ibu sendiri melahirkan.
Ramai juga yang bicara perihal menghargai ibu setelah benar-benar melalui detik keibuan ketika hamil, setelah melahirkan dan menjalani tempoh membesarkan anak-anak amanah Allah.



Menjadi Ibu


Impian setiap insan yang berumah tangga ingin memiliki anak penyambung generasi, buah cinta pengikat dan pelengkap sebuah rumah tangga. Malahan harapan dan impian besar ini diletakkan sepenuhnya kepada kaum Hawa kerana mereka yang bakal memikul tempoh kehamilan dan kelahiran zuriat yang dinanti-nanti.


Detik penantian itu kadangkala terlalu menyeksakan pabila hadir cakap-cakap sekeliling yang tidak jemu bertanya akan bilakah lagi rumah ini bakal diserikan dengan kehadiran tawa nangis anak-anak kecil.


        Pabila berita gembira hadir, belum pun melihat bentuknya sudah dihebah-hebahkan kegembiraan ini ke segenap pelusuk alam. Ingin dikongsi berita ini walau penantian itu nanti mungkin bakal dihidangkan dengan pelbagai mehnah ujian yang tidak dijangka.


Catatan Peribadi di Hari Ibu
Diberi peluang oleh Allah untuk merasai detik itu, merasai menerima berita gembira itu benar-benar membahagiakan seluruh jiwa raga saya. Berita yang dinanti-nanti bukan sahaja dalam rumah tangga kecil kami malahan keluarga besar yang sentiasa mendoakan.


               Namun, tempoh awal itu benar-benar menguji kesabaran dan ketabahan kami. Kandungan yang sepatutnya membesar dalam rahim ibunya tidak berada di tempat yang sepatutnya. Berulang kali ke hospital demi menjalani ujian ultrasound untuk mengesan kehadiran ‘dia’ dalam kandungan. Tapi tiada. Rekod darah dan ujian lain menunjukkan positif hamil.


Saat ni, hati saya gundah, gelisah, risau dan sedih. Segalanya bercampur baur ditambah dengan kesakitan yang menjadi-jadi di bahagian bawah abdomen. Pergerakan menjadi terbatas, selera mula susut dan tangisan sering menjadi peneman di malam hari saat sujud memohon keringanan ujian dari Allah.


           Keputusan ujian darah yang dijalankan menunjukkan saya berkemungkinan mengalami ectopic pregnancy atau threatened abortion. Namun, keputusan masih samar-samar. Doktor masih memberikan harapan agar ianya hanyalah andaian perubatan yang mungkin tidak tepat. Darah diambil lagi untuk rekod seterusnya.


Tempoh menunggu panggilan janji temu seterusnya merunsingkan fikiran saya dan suami. Saat ini suami merupakan insan yang paling sabar melayan emosi yang tidak stabil dan fizikal yang semakin tidak sihat. Dan tatkala kami sudah mula tenang dengan ujian ini, saya terpaksa dikejarkan ke wad kecemasan setelah hampir tujuh minggu bertahan dengan kehilangan darah yang banyak dan kesakitan yang teramat.


             Malam itu juga, yang pertama kali suami tidur di hospital berbantalkan lengan beralaskan kerusi hospital. Malam itu juga, yang pertama kali buat saya didatangi hampir lima orang doktor setiap 30 minit. Darah diambil untuk rekod ujian demi ujian hingga kandungan darah merah semakin menyusut. Akhirnya, tika waktu dhuha saya di arahkan menjalani laparoscopic salpingectomy. Benar, kandungan itu ada tapi bukan dalam rahim saya. Benar, ‘dia’ semakin membesar di usia tujuh minggu, tapi kehadirannya di tempat yang salah akan mengancam nyawa saya. Maka, saya harus melepaskannya pergi.


               Sepanjang perjalanan ke bilik bedah, saya curi-curi dengar perbualan jururawat sekeliling. Hari itu hari ibu rupanya. Mereka yang melahirkan anak pada hari itu akan diberikan ganjaran berupa hadiah dari pihak hospital. Sungguh, hati saya sayu. Saya pejam mata rapat-rapat dan laungkan tasbih pada Allah sekuatnya agar saya tidak langsung mendengar perbualan mereka. Hingga akhirnya, saya terpejam setelah dibius dalam bilik bedah. Dalam dunia separa sedar, saya masih terdengar samar-samar perbualan doktor. Tidak menyedari hakikat fizikal saya ditebuk tiga untuk membuang kehadiran ‘dia’ di sana. Dan saat itu, muncul suara, ” Ni lah janin itu.”
Allah… saya terus pejam dan memuji Allah.


          Hargai Ibu sebelum Menjadi Ibu
Merasai detik kehamilan sebenar dan merasai detik kelahiran yang penuh mendebarkan, pada saya belum pun sampai saat itu kita sepatutnya telah menghargai ibu kita. Tidak perlu tunggu hingga saat itu untuk menghargai ibu. Tidak perlu mengalami hingga saat itu untuk kita mencurahkan bakti dan menghargai kedua orang tua kita.


          Biarkan saat dunia meletakkan tarikh tertentu untuk menghargai ibu sedang kita telah pun menghargai ibu kita pada setiap nafas yang telah Allah kurniakan.
Buat kaum lelaki, jangan tunggu hingga saat anda bergelar bapa, melihat detik isteri melahirkan baru ingin anda merasai pengorbanan seorang ibu. Jangan tunggu hingga saat itu, kalian baru ingin belajar menghargai seorang wanita.



              Pengalaman menjadi ‘bakal ibu dan ayah’ mematangkan kami. Tempoh ini, saya lihat dan merasai kesetiaan, kesabaran dan ketabahan suami. Mengenali dirinya yang sangat menyayangi dan menghargai orang tuanya sebelum dirinya bergelar bapa buat saya yakin bahawa pabila ada zuriat kelak, insyaAllah mereka juga  pasti akan dididik untuk menghargai kami sebelum sampai pula waktu mereka menjadi ibu bapa.


           Pengalaman yang pertama juga buat saya diberi peluang oleh Allah merasai secebis kesakitan ummi saya yang pernah melahirkan kami adik-beradik dengan pelbagai bentuk pembedahan hingga akhirnya Allah kurniakan ‘kerehatan dari kehamilan’ untuk selama-lamanya kepada ummi saya. Apa yang saya alami mungkin terlalu kecil jika nak dibandingkan dengan pengalaman-pengalaman ummi saya.

Di dalam Al-Quran, Allah s.w.t berfirman: “Dan Kami (Allah) perintahkan kepada manusia agar berbuat baik kepada kedua orang tuanya, ibunya telah mengandungkannya dengan keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyusukannya selama dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua orang tuamu. Hanya kepada-Ku (tempat) kembalimu.” (Surah Luqman, 31).


Katakan Sayang
Malu untuk menyatakan sayang pada ibu bapa. Saya pun begitu. Sejak kecil perasaan sayang tu sangat asing untuk dizahirkan secara terang-terangan. Sayang itu acapkali ditunjukkan dengan perbuatan; tolong di dapur, belajar rajin-rajin dan menghadiahkan kejayaan demi kejayaan kepada mereka.




             Itu sayang yang saya tunjukkan. Bila semakin dewasa, saya sampaikan pada Allah akan cinta dan sayang saya pada mereka. Moga Allah sampaikan terus kepada mereka tanpa perlu saya menzahirkannya di hadapan mereka.
Kalian yang punya keupayaan untuk menzahirkan sayang kepada orang tua kalian, maka teruskanlah. Seronok melihat anak-anak yang hingga sudah dewasa pun masih boleh mengungkapkan sayang terang-terangan.

      Selamat Hari Ibu buat ummi dan mak mertua saya. Selamat Hari Guru kepada mereka berdua kerana menjadi guru pertama buat saya dan suami.
Selamat Hari Ibu dan Hari Guru buat sekalian yang membaca.
Moga Allah kurniakan kesejahteraan kepada saya, suami, mereka dan kalian untuk terus mengabdikan diri kepada Allah dan menjadi ibu bapa kepada generasi seterusnya.
Mari Menjadi Hamba.

Saturday, December 14, 2013

~tasawwuf/tareqat~

 
 
Agak-agak korang,kenapa Dajjal,Eropah,freemason,illuminati sangat benci kepada ilmu tasawwuf dan tareqat?

Sebabnya,tasawwuf mengajarkan kita penyucian hati dan taqarrub(dekat) dengan Allah dan apabila hati suci dan dekat dengan Allah,maka nusrah(pertolongan Allah) akan terzahir seperti yang berlaku kpd para Sahabat nabi,hanya dengan 313 tentera dlm keadaan kelengkapan yang kurang,dapat hancurkan 1000 tentera kafir yang lengkap bersenjata pada perang badar,begitu juga yang berlaku kepada Saidina Khalid Al-Walid,hanya dengan membawa 59 orang tentera Sahabat,mereka dapat hancurkan tentera Rom seramai 60 000 orang yang lengkap berbaju besi dan bersenjata canggih...

Sejarah telah membuktikan peperangan demi peperangan Islam dengan kafir adalah asbab amalan-amalan mendekatkan diri kepada Allah yang ulama namakan dengan nama "tasawwuf" dan akidah yang sahih iaitu akidah ahlusunnahwaljamaah yang disusun oleh mazhab asya'irah dan maturidiyyah...baca sejarah Sultan Salahuddin Ayubi yang merupakan seorang sufi (ahli tasawwuf) dan berakidah asy'ari dan bermazhab syafie,baca sejarah sultan muhammad al-fatih yang juga seorang sufi dan bermazhab hanafi dan berakidah maturidi dan raaamai lagi mujahid2 lain...begitu juga peperangan moden seperti perang afghan dengan russia yang lengkap bersenjata dapat dikalahkan oleh org Afghan yang pakai senjata murah tapi mereka bermazhab hanafi,akidah maturidi dan ahli tareqat (sufi) chisty dan lain2 tareqat maka tentera lengkap bersenjata itu hancur lebur..

Begitu juga mujahid2 chechen yang menentang Russia juga dlm keadaan kelengkapan perang yang sedikit tetapi mereka bermazhab syafie,berakidah asy'ari dan mengikut tareqat naqshabandi...mereka hancurkan musuh dengan zikir!

Di tanah melayu juga,para pejuang melayu yang menentang orang kafir penjajah semuanya bermazhab syafie,berakidah asy'ari dan ahli sufi... Kepada yang biasa dengan sejarah Islam,tentu tahu kisah Nabi Sulaiman yang nak istana balqis dibawa ke depannya lalu jin ifrit offer diri untuk bawa,tapi masa yang dia perlukan agak lama,kemudian seorang ahli ibadat yang merupakan seorang sufi offer untuk bawa istana tu hanya dengan sekelip mata! Sejak dari hari itu syaitan,jin,dajjal,iblis sangat ANTI kepada ahli sufi kerana "teknologi" mereka lebih hebat!

Friday, December 6, 2013

MaSa Itu TaNDa ImAn SeSeorANg

  


Kata Imam Syafie : “Jikalau Allah tidak menurunkan surah selain surah ini (Al-Asr), nescaya sudah mencukupi untuk manusia.” [Sofwatut Tafasir]

“Program kita akan bermula pukul 8.03 pagi. Harap datang tepat pada masanya, ya !” begitu pesan seorang pengendali program motivasi.

         Keesokan harinya. “Eh, dah 8.30 ni. Lambat dah kita ni.”
“Alah,” balas kawannya yang seorang lagi, “Tak mula lagi punya tu. Program macam ni, biasa setengah jam lewat baru mula. Kadang-kadang, sejam lewat baru mula. Tak payah kalut-kalut pergi awal.”


                   Dalam satu peristiwa lain pula, seorang anak muda berjanji dengan kawannya untuk bertemu pada satu tempat di satu masa yang ditetapkan.


         “Jangan lupa na, kita jumpa di depan kedai Ah Chong ni pukul 7.30. Jangan lambat tau. Ingat, 7.30 !” pesan si A kepada si B. Bukan sekali. Berkali-kali.


Tepat pukul 7.30. “Mana si B ni?” Adui, dah 7.30 ni.” Tunggu lagi sehingga setengah jam, sejam masa berlalu. Si B masih belum datang.


   8.45, barulah kelihatan kelibat si B. “Salam, bro. Sori, lambat sikit.”
Antara gelagat-gelagat kita dengan masa.



  Silap Kita Menganggap Masa Itu Murah Harganya
Silap besar sekiranya kita menganggap masa itu sentiasa ada untuk kita.
Umpama air yang kita gunakan setiap hari. Kerana saban hari mengalir tak berhenti untuk kegunaan kita, maka barangkali kita pun sudah menganggap nilai air itu biasa-biasa saja.

Friday, November 29, 2013

StReet DaKWaH




Street Dakwah – A New Leaf
As you walk through Jalan Bukit Bintang or Pasar Seni, if you are lucky, you will come across buskers (with a container in front) performing by the streets. What is your perception on them? Is it a public disturbance? A waste of time? They’re brave and bold?


Whatever the perception might be, one thing is for sure, they aren’t shy to showcase their talent. Buskers are famous with playing instrumentals or singing notable mainstream songs for charity or maybe for their own pocket money.



                      Looking at the potential of street performances/busking to be something viral on the World Wide Web, why can’t it become an alternative for dakwah?



Saturday, November 23, 2013

Mempunyai Cita-cita untuk syahid


Tanamlah cita-cita untuk syahid dan moga allah akan mengambil nyawa kita sebagai syuhadah.




Thursday, November 21, 2013

Moga Kita Dapat Mengikut jejak langkah Beliau




Salah satu video yang dapat meningkatkan IMAN dan TAQWA.

Menitis air mata ini sebab sangat terharu. Sedih. dan cemburu....

Cuba bayangkan. Ahmad Ammar baru berusia 20 tahun tetapi sudah banyak pengalaman dan sumbangan untuk agama ISLAM.

Banyak melakukan kerja kemasyarakatan.

Usia baru 20 tahun dia sudah bergelar Syahid. Pernah ke syiria untuk misi kemanusia.  Serta banyak lagi aktiviti yang bertujuan untuk menegakkan agama islam.

Yang paling bermakna ialah dia dimakamkan berdekatan dengan maqam sahabat nabi. Sesuatu yang sangat menakjubkan.

Selepas beliau meninggal dunia allah angkat darjat dia setinggi-tingginya. Allah ambil dia ketika awal bulan muharam. Antara bulan yang di muliakan.

~ MOGA KITA ADA CITA-CITA UNTUK SYAHID~

sesungguhnya mati syahid lebih baik daripada mati di atas katil tanpa sumbangan kepada islam.



Friday, September 13, 2013

Dugaan Membaca al-quran


pasti benda ini sering berlaku kepada anda....

renung-renungkanlah..


Thursday, August 29, 2013

Syair Buat Kamu




Tasawwuf..
ilmu untuk menyucikan hati yang sentiasa karat dengan kehadiran dosa serta maksiat.

dosa dan maksiat ini umpama air dan udara bagi manusia.
tanpa udara seorang insan tidak mampu untuk bernafas.
tanpa air manusia akan kepanasan, tidak dapat menenangkan diri.
begitulah seorang Sang pendosa,

tanpa dosa bererti kehidupan tidak dapat diteruskan..
jantung akan kaku jika tiada dosa yang datang ke saluran darah,
tanpa maksiat maka matilah segala nikmat duniawi,
jadi manusia akan sengsara melakukan kebaikan...

jadi apabila kita berdosa..
segeralah bertaubat,
kerna cahaya gerbang taubat,
masih bersinar..
sebelum ia lenyap dimakan takdir ILAHI.
maka raksasa penyesalan akan menyerang setiap insan,

pada ketika itu,
jika bikma sakti dipenuhi dengan kemasinan air mata manusia,
ia menjadi seperti kaca yang hancur menari di atas bumi.

jika dahulu sangat bernilai,
maka apabila semua sudah berkecai,
kaca itu tidak akan mendatangkan manfaat,
bahkan menyembur setiap titisan merah darah.

ingatlah saudara/saudariKU..
kompas kerap kali berbicara,
kunci sudah erat berada di tangan,
maka bodohlah jika masih mengikut,
qalbu yang karat,
dimakan virus dosa dan maksiat..

"Saya Sayang Kamu Semua Kerana Allah"



Sunday, August 25, 2013






 Kelebihan puasa enam
Sambutan Aidilfitri adalah kemuncak kegembiraan bagi umat Islam setelah menempuh Ramadan dengan penuh ketakwaan kepada Allah SWT.

Mereka telah menghadapi siang Ramadan menahan lapar, dahaga dan rangsangan nafsu syahwat. Pada malamnya mereka akan tunduk sujud kepada Allah SWT melaksanakan `qiam Ramadan' iaitu solat sunat tarawih, tadarus al-Quran dan iktikaf di masjid.

Maka sudah tentu mereka yang beriman dan beramal soleh ini layak untuk menyambut Aidilfitri dengan penuh rasa syukur dan gembira.

Berlalunya Ramadan tidak bermakna kita tidak dituntut melakukan ibadah lain. Pelaksanaan ibadah bukan pada Ramadan tetapi bulan lain juga kerana kehidupan manusia itu keseluruhannya adalah ibadah kepada Allah SWT.

Begitulah juga dengan puasa. Walaupun puasa selama sebulan Ramadan sudah tamat namun kita masih lagi diberi peluang berpuasa iaitu dengan melakukan puasa sunat antaranya puasa sunat enam hari Syawal.

Thursday, June 20, 2013

Kesimpulan


carilah hikmah,
maka masalah anda akan selesai,
dan semakin dekat dengan allah.






Saturday, June 1, 2013

Dia Sangat Dekat




Saat ditimpa musibah,
dia sentiasa di sisi.
bahkan lebih dekat lagi...
terlampau dekat hingga kita tidak dapat melihatNYA.
selalu menolong hingga kita tidak perasan dengan kehadiranNYA...

Ingatlah allah jualah tempat kita kembali


Monday, May 20, 2013

Jumaat Bukan Hari Biasa




Hari Jumaat merupakan hari yang amat istimewa bagi kaum muslimin. Hari Jumaat mempunyai banyak kelebihan dan keutamaan yang disediakan oleh Allah SWT kepada hamba-hambaNya.

KEUTAMAAN HARI JUMAAT
Dari Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu bahwa Rasulullah s.a.w. bersabda:
"Hari paling baik dimana matahari terbit pada hari itu adalah hari Jumaatt, pada hari itu Adam diciptakan, dan pada hari itu pula Adam dimasukkan ke dalam syurga, serta diturunkan dari syurga, pada hari itu juga kiamat akan terjadi, pada hari tersebut terdapat suatu waktu dimana tidaklah seorang mukmin solat menghadap Allah mengharapkan kebaikan kecuali Allah akan mengabulkan permintaannya."
1. Hari yang paling mulia dan merupakan penghulu dari hari-hari
Dari Abu Lubabah bin Ibnu Mundzir r.a. berkata, Rasulullah s.a.w. bersabda :
"Hari Jumaat adalah penghulu hari-hari dan hari yang paling mulia di sisi Allah, hari Jumaat ini lebih mulia dari hari raya Idhul Fitri dan Idul Adha di sisi Allah, pada hari jumaat terdapat lima peristiwa, diciptakannya Adam dan diturunkannya ke bumi, pada hari Jumaat juga Adam dimatikan, di hari Jumaat terdapat waktu yang mana jika seseorang meminta kepada Allah maka akan dikabulkan selama tidak memohon yang haram, dan di hari jumaat pula akan terjadi kiamat, tidaklah seseorang malaikat yang dekat di sisi Allah, di bumi dan di langit kecuali dia dikasihi pada hari Jumaat." (Hadis Riwayat Ahmad)
2. Waktu yang mustajab untuk berdo'a
Dari Abu Hurairah r.a. bahawa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam menyebut hari jumaat lalu beliau Rasulullah s.a.w. bersabda :
"Di hari Jumaat itu terdapat satu waktu yang jika seseorang muslim melakukan solat di dalamnya dan memohon sesuatu kepada Allah Ta'ala, nescaya permintaannya akan dikabulkan." Lalu beliau memberi isyarat dengan tangannya yang menunjukkan sedikitnya waktu itu. (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)
Namun mengenai penentuan waktu, para ulama berselisih pendapat. Di antara pendapat-pendapat tersebut ada 2 pendapat yang paling kuat:
i. Waktu itu dimulai dari duduknya imam sampai pelaksanaan solat jumaat
Dari Abu Burdah bin Abi Musa Al-Asy'ari r.a. bahawa 'Abdullah bin 'Umar r.a. berkata padanya, "Apakah engkau telah mendengar ayahmu meriwayatkan hadis dari Rasulullah sehubungan dengan waktu ijaabah pada hari jumaat?" Lalu Abu Burdah mengatakan, "Aku mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda, 'iaitu waktu antara duduknya imam sampai solat dilaksanakan.'" (Hadis Riwayat Muslim)
Imam Nawawi rahimahullah menguatkan pendapat di atas. Sedangkan Imam As-Suyuthi rahimahullah menentukan waktu yang dimaksud adalah ketika solat didirikan.
ii. Batas akhir dari waktu tersebut hingga setelah Asar
Dari Jabir bin 'Abdillah rr.a., dari Nabi s.a.w. bersabda, "Hari Jumaat itu dua belas jam. Tidak ada seorang muslim pun yang memohon sesuatu kepada Allah dalam waktu tersebut melainkan akan dikabulkan oleh Allah. Maka peganglah erat-erat (ingatlah bahawa) akhir dari waktu tersebut jatuh setelah 'asar." (Hadis Riwayat Abu Dawud)
Dan yang menguatkan pendapat kedua ini adalah Imam Ibnul Qayyim rahimahullah, beliau mengatakan bahawa, "ini adalah pendapat yang dipegang oleh kebanyakan generasi salaf dan banyak sekali hadis-hadis mengenainya."
3. Dosa-dosanya diampuni antara jumaat tersebut dengan jumaat sebelumnya
Dari Salman Al-Farisi r.a. mengatakan bahawa Nabi s.a.w. bersabda:
"Tidaklah seseorang mandi pada hari Jumaat dan bersuci semampunya, berminyak dengan minyak, atau mengoleskan minyak wangi dari rumahnya, kemudian keluar (menuju masjid), dan dia tidak memisahkan dua orang (yang sedang duduk berdampingan), kemudian dia mendirikan solat yang sesuai dengan tuntunannya, lalu diam mendengarkan (dengan saksama) ketika imam berkhutbah melainkan akan diampuni (dosa-dosanya yang terjadi) antara Jumaat tersebut dan Jumaat berikutnya." (Hadis Riwayat Bukhari)



Monday, May 13, 2013

i'm LoSe WiThOuT U.. MoThEr

 Everday is your day...




i LoVE umii





Rasulullah sollallahu `alaihi wasallam telah berpesan kepada kita betapa mustajab doa seorang ibu untuk anaknya. Dalam Sahih Muslim, baginga kisah seorang lelaki, Juraij, yang begitu kuat beribadah kepada Allah. Hari-harinya diisi dengan solat sunat. Beliau mempunyai tempat khas untuk solat - pondok kecil yang agak tinggi tempatnya.

       Pada suatu hari, ibunya datang menziarahinya. Sambil mendongakkan kepalanya, si ibu memanggil anaknya: "Juraij, saya ibumu, cakaplah denganku!"

Thursday, March 14, 2013

Allah iS ThE CreaTer


BeTulKah KaTa CinTA?????



Antara faedah berselawat adalah:

Dari Abu Hurairah r.a. bahawa Nabi s.a.w bersabda;

“Sesiapa yang berselawat kepada-ku sekali selawat

nescaya Allah limpahkan sepuluh rahmat kepadanya dengan sebab sekali selawat itu..”

[HR Muslim, Tirmizi, Abu Dawud, Nasa'i, Imam Ahmad dan Ibn Hibban]



dan lagi..

Dari Anas r.a bahawa Nabi s.a.w., bersabda;

“Sesungguhnya orang yang lebih hampir kepadaku dari kalangan kamu

pada hari qiamat pada setiap tempat yang aku berada padanya ialah

orang yang lebih banyak selawatnya kepadaku di dunia..”

[HR al-Baihaqi]



dan lagi..

Dari Ibn Mas’ud r.a. bahawa Nabi s.a.w bersabda;

“Orang yang lebih berhak mendapat syafaatku pada hari qiamat ialah

orang yang lebih banyak selawatnya kepadaku.”

[HR Tirmizi]



dan banyak lagi!!

Tak ambil masa yang banyak pun untuk berselawat.
dimana2 tak kira masa..
sambil tunggu pensyarah datang, sambil duduk tunggu bas, sambil berehat.. pun boleh.

Ayuh! sama-sama; saya dan teman-teman semua..
untuk perbanyakkan selawat kita.
Salam maulidur rasul. Sollu ‘alan Nabiyy.





SaHabAT DuNia AkhiRAt



Rindu dengan ikhwah-ikhwah seratas.......

   Semoga ikatan persahabatan kita kekal selama-lamanya,,,,

NyaWa DuNia (suBuh)

Pada Subuh Ada Kehidupan.

“ Sesungguhnya hati seseorang manusia apabila bersih dan bersinar akan dapat merasai hakikat kelazatan iman kepada Allah SWT.”



Imam Hassan al-Banna



Awal Subuh yang hening

Antara perkara yang saya belajar daripada murabbi-murabbi dalam proses tarbiyah ini ialah sentiasa berusaha untuk bangun awal pagi sebelum azan Subuh berkumandang. Kata Murabbi saya :

“ Waktu awal pagi yang hening adalah waktu yang sangat istimewa bagi orang yang beriman. Ia waktu bermunajat, menangis dan mengadu kepada Kekasihnya. Amalan bangun awal ini adalah amalan para Rasul terdahulu, para sahabat dan juga amalan orang yang soleh dan warak.”

Saya berazam, bertekad dan merancang untuk berusaha untuk bangun sebelum azan subuh. Pernah dalam satu penyampaian seorang sahabat ada menyebut :

“ Kata seorang ulamak, jika seorang mukmin itu bangun selepas azan Subuh itu tandanya dia adalah seorang mukmin yang lalai.”



Tersentak hati saya. MasyaAllah.



Penawar hati, jiwa, perasaan dan sanubari insan. Sangat mujarab!


Nasihat Imam Ghazali



Di dalam kitab Bidayatul Hidayah, Imam Ghazali memberi nasihat 4 perkara yang perlu dilakukan oleh seorang mukmin muslim di awal pagi sebelum subuh. Katanya 4 perkara itu ialah :

(1) Membaca Al-Quran

Melalui hari-hari dalam kehidupan, tanpa ruh Al-Quran adalah tanda kepincangan dan kelesuan jiwa yang sangat kronik. Harus kita memprogram diri untuk membaca, menghayati dan memahami intipati Al-Quran. Biarkan ruh Al-Quran mengalir dalam setiap urut nadi darah kita dengan harmoni, dan aman.



(2) Berdoa

Berdoa adalah senjata kekuatan mukmin yang sangat ampuh. Sangat pelik jika, seorang mukmin itu jarang-jarang berdoa. Menjadikan doa sebagai amalan harian adalah salah satu kaedah yang sangat baik dalam membina hubungan yang kukuh antara makhluk dan Khaliq.

Berdoa akan melahirkan jiwa mukmin yang sentiasa menyakini janji-janji Allah SWT, pasrah kepada ketentuanNya, sentiasa bergantung harap kepada Allah SWT dalam setiap tanduknya dan ia merupakan tanda ketundukan serta penyerahan sepenuhnya kepada Rabbul Alamin.



(3) Berzikir

Zikrullah adalah amalan soleh yang sangat baik kepada hati. Ia akan menghidupkan, menyegarkan dan memantapkan hubungan hati kita dengan Allah SWT. Banyak zikir-zikir yang boleh kita jadikan amalan dalam hidup ini. Salah satunya juga ialah, zikir al-Mathurat yang disusun oleh Imam Hassan Al-Banna. Alhamdulillah, saya mulai mengamalkannya sejak dari sekolah menengah lagi, ia banyak menguatkan jiwa saya. Cubalah dan rasailah kesannya.



(4) Berfikir

Banyak ayat Al-Quran yang mengalakan usaha-usaha untuk berfikir. Islam adalah agama yang sangat mengalakan umatnya berfikir. Semasa awal subuh juga, kita boleh merencanakan waktu untuk membaca buku, ulangkaji pelajaran, merancang tugasan harian dan berfikir untuk melakukan sesuatu untuk masa hadapan kita. Berfikir itu adalah langkah bagi melaksanakan tuntutan ubudiyah dengan jalan yang terbaik!



Ia harus direncanakan

Amalan-amalan ini adalah amalan ruhaniyah yang akan menguatkan jiwa, hati dan riak wajah. Ia akan mendekatkan hati kepada Allah SWT, membersihkan dan menjernihkan jiwa yang kotor akibat kelalaian serta perbuat dosa dan maksiat kepada Allah SWT.

Ruhaniyah mukmin perlu sentiasa menekankan aspek tarbiyah qalbiyah ini. Didikan hati dengan ibadah ruhaniyah adalah kata kunci kepada pertolongan dan bantuan Allah SWT. Jiwa yang cekal, kuat dan tabah akan berjaya diwujudkan melalui tarbiyah ruhaniyah seperti ini.

Kita mulakan secara ansur maju, usah bertangguh lagi. Marilah kita berusaha bangun awal di pagi hari. Hiasi malam dengan munajat, zikir, membaca Al-Quran, solat malam dan sebagainya bagi membina keperibadian yang mantap serta mampu membentuk kekuatan jiwa yang utuh.InsyaAllah.



Kita usaha, berusaha dan terus berusaha.

Jihad untuk bangun sebelum Subuh adalah langkah pertama kita dalam proses tarbiyah ini.

Siapa yang akan melakukan semua ini?

Saya, Anda dan kita semua!





Thursday, February 21, 2013

Santai-Santai




Semua masalah ada jalan penyelesaian...

   complaint tidak semestinya menunjukkan kita tidak bersyukur tetapi kita mahukan sesuatu yang lebih baik....

Mahasiswa kini semakin berani bersuara...

    

DeNgAr CoMMeNTs OraNg LaIn


Walaupun kita ada jawatan, tidak salah kalau kita menerokai pandangan orang lain.
  
    janganlah anggap kita sahaja yang betul...

"Demi masa.
sesungguhnya manusia itu dalam kerugian
kecuali
orang yang beramal soleh,
dan mereka pula berpesan-pesan kearah kebenaran,
dan berpesan-pesan dengan kesabaran"

~UHIBBUKUMKAFILLAH~

JaNgaN SaLinG Jatuh MeNjaTuh

Harap semua Ahli Jawatankuasa Badan Dakwah Dan Kerohanian (AJK BADAR) SERATAS saling bekerjasama dalam menyampaikan dakwah...     Janganlah berdakwah kerana JAWATAN. "ermm... ini tugas presiden badar bagi tazkirah hari sabtu malam ahad. Malam freenight. Aku cuma AJK biasa je... malaslah hendak masuk campur. biar HICOM je yang settle.... he...." sesungguhnya jawatan tiada memberikan apa-apa makna..     ianya cuma nama.... kita berdakwah kerana Allah.. "sesungguhnya SolatKU, ibadahKU,HidupKU, MatiKU. kerana Allah s.w.t.     moga kita saling ingat memperingati.

Friday, February 1, 2013

Agama: Hukum Fikh – Sambutan Maulid Rasul SAW


Umar Mita
Dia pembawa Rahmat buat sekalian alam~ Picture By Umar Mita of Langit Ilahi
Saat kelahiran pembawa rahmat buat seluruh alam, selepas hari-hari berlalu tanpa panduan ilahi, selepas wanita-wanita hidup sebagai hamba pemuas nafsu, pihak yang lemah sentiasa ditindas, agama samawi disonsangkan mengikut hawa dan cita rasa, ditambah penyakit-penyakit kefasadan meratapi tubuh masyarakat, seolah tiada solusi buat mereka. Masyarakat ketika ini umpama liabiliti tiada empayar yang mahu menawan negara ini, kerana tiada kebaikan jika menjajah mereka.
Tanda cinta dan kasih Sang Pencipta pada manusia diutuskan seorang Rasul pembawa risalah ilahi, penyebar cinta buat insani, Pada bulan Rabie’ Al-Awal, Rasulullah SAW dilahirkan dari sebuah keluarga yang mashur akan kebaikannya dari generasi ke generasi. Kelahiran ini mengembirakan bumi dan seisinya malah Abu Jahal yang menjadi musuh Islam adalah orang yang paling gembira dalam menyambut kelahiran Rasulullah SAW. Inilah tanda kasih ilahi tidak membiar masyarakat terpesong dari pedoman lalu mengutus Nabi sebagai utusan.
Rasulullah SAW Lahir Berapa Hari Bulan?:
Ahli sejarah dan para ulamak bersepakat bahawa Rasulullah SAW dilahirkan pada hari Isnin, bulan Rabie’ Al-Awal dan pada tahun gajah, tetapi berselisih dalam menetapkan hari bulan kelahiran baginda, ada pendapat yang mengatakan 2,8,10,12,17 atau 22. Mashur masyarakat mengatakan 12 hari bulan,tetapi ahli falak membuat pengiraan bahawa hari Isnin pada bulan Rabie’ Al-Awal ketika tahun itu bersamaan dengan 2,9,16 dan 23 hari bulan, bukanlah 12 hari bulan.
Walaubagaimana pun, perbezaan tarikh ini bukan satu isu pokok yang menjadi perbalahan malah perbahasan dan perdebatan berkenaannya tidaklah membuahkan amal, ditambah pula tiada dalil atau asas yang kukuh bagi setiap pendapat yang dikemukakan. Maka terpulang kepada sesiapa sahaja untuk menerima mana-mana tarikh dan menolaknya.
Ia Juga Bulan Kewafatan Baginda SAW.
Bulan Rabie’ Al-Awal juga bulan kewafatan nabi saw, selepas selesai melaksanakan tugas yang ditaklifkan oleh Allah swt. Semua para sahabat tidak mampu menahan linangan air mata kesedihan daripada jatuh membasahi janggut apabila kekasih dipanggil pulang bertemu Pencipta. Tergiang-giang dibenak sahabat akan kebaikan dan kecintaan Rasulullah SWT terhadap mereka. Sehingga ada atsar dari sahabat menyebut “Laula Murabbi Ma ‘araftu Rabbi”- Sekiranya tiada murabbi aku tidak kenali Rabbku.
Malah ada sahabat ketika mengajar para tabien tentang hadis nabi, apabila menyebut sahaja “Qala Al-Habib Rasulullah SAW”- telah berkata Kekasihku Rasulullah SAW, lalu jatuh pengsan kerana kecintaan terhadap baginda. Baginda wafat pada hari Isnin bersamaan dengan 12 Rabie’ Al-Awal pada tahun 11 Hijrah.
Sambutan Maulid Nabi SAW Bid’ah?
Sebahagian daripada para ulamak mengharamkan sambutan maulid Rasulullah SAW secara mutlak tertutamanya ulamak daripada Hijjaz antaranya Imam Ibn Bazz, Sheikh Hassan, Ibn Utsaimin dan lain-lain ulamak.
Mereka berpendapat sambutan ini adalah bid’ah kerana berdalilkan beberapa tafsiran:
1. Sambutan ini tiada asas dalam Islam, malah tidak dilaksanakan oleh Rasulullah SAW dan para sahabat RA seperti mana yang disabdakan oleh Rasulullah SAW maka perkara ini adalah bid’ah yang ditolak dan menyesatkan:
“Ke atas kamu sunnahku dan sunnah khulafa’ ar-rasyidin yang diberi petunjuk selepas aku, berwaspadalah kamu akan perkara-perkara baru (dalam agama), maka setiap perkara baru itu bida’ah dan setiap bid’ah itu adalah kekesatan” (Riwayat Ahmad 4/126, Tirmizi bil. 2676)
2. Sambutan maulidul rasul menyerupai penganut Kristian, penganut kristian mempunyai perayaan tersendiri dalam menyambut sambutan kelahiran Nabi Isa AS, sedangkan Rasulullah SAW melarang umatnya menyerupai kaum kafir malah mengarahkan agar berbeza dengan mereka. Rasullah menyebutkan dalam dua buah hadis:
“Barangsiapa yang menyerupai sesuatu kaum maka dia sebagian daripada mereka” (Riwayat Imam Ahmad 2/50, Abu Daud 4/314)
“Berbezalah kalian dengan orang-orang musyrik” (Riwayat Muslim Bil. 259, 1/222)
3. Mereka juga berpendapat bahawa menghidupkan bid’ah dalam sambutan maulud akan membuka pintu untuk melaksanakan bid’ah-bid’ah yang lain serta membuatkan umat islam bermalasan dalam sunah-sunah rasululullah saw.
Dibenarkan Sambut Maulid Rasul SAW:
Terdapat juga beberapa ulamak yang menganggap sambutan ini bukanlah bid’ah dholalah tetapi adalah  harus dalam islam antara yang berpandapat seperti ini ialah Ibn. Hajar Al-Asqolani, Dr. Ahmad Toyyib, ulamak-ulamak azhari, Habib Umar dan ramai lagi.
Para ulamak yang berpandangan boleh juga mempunyai beberapa hujah, antaranya:
1. Berdalilkan beberapa hadis yang menunjukkan betapa pentingnya untuk mencintai Rasulullah SAW dan sambutan maulidur rasul merupakan salah satu cara mengesprasikan kecintaan terhadapa baginda SAW:
“Demi Zat yang diriku berada dalam kekuasaan-Nya, tidak sempurna iman seseorang daripada kalangan kamu sehinggalah aku lebih dia cintai daripada orang tua dan anak-anaknya” (Riwayat Bukhari dan Muslim)
Dalam riwayat yang lain:
“Tidak beriman seseorang itu sehinggalah ia mencintai aku lebih daripada orang tuanya, anak-anaknya dan manusia seluruhnya” (Riwayat Bukhari)
2. Terdapat hadis menceritakan berkenaan Rasulullah SAW berpuasa pada hari Isnin, apabila ditanya oleh para sahabat lalu baginda berkata pada hari itu aku dilahirkan dan turunnya wahyu pertama. Hal ini mengambarkan bahawa Rasulullah saw sendiri memperingati hari-hari kelahirannya dengan berpuasa pada hari Isnin.
“Dari Abi Qatadah al-Ansori RA, sesungguhnya Rasulullah SAW ditanya mengenai puasa isnin, lalu baginda menjawab: pada hari itu aku dilahirkan dan wahyu diturunkan kepadaku.”
3. Sambutan maulidur rasul telah pun dilaksanakan oleh ulamak-ulamak yang terdahulu malahan berlalu generasi ke generasi, sekiranya sebahagian mengatakan bid’ah yang sesat, maka sebahagian itu telah menyesatkan beberapa generasi yang sebelum ini. Amalan ini adalah selaras dengan apa yang disabdakan oleh Rasulullah SAW:
“Apa-apa yang dipandang oleh umat Islam sebagai suatu amalan yang baik, maka ia adalah baik di sisi Allah, dan apa-apa yang dipandang keji oleh umat Islam sebagai suatu amalan yang keji maka ia adalah keji disi Allah” 
Kesimpulan: Jangan Biar Bermusim
Setelah diteliti kedua-dua pendapat, saya secara peribadi melihat bahawa pendapat yang mengharamkan secara mutlak melihat isu ini sebagai isu akidah dan ibadah selaras dengan sebuah kaedah fikhiyah Al-Aslu fi Ibadah Muharamah (Asal dalam Ibadah Haram) manakala pendapat yang bertentangan melihat hukum ini dari sudut cara memperingati Rasulullah saw. Isu ini sudah lama dibincangkan oleh para ulamak, kebanyakkan membenarkan.
Secara peribadinya juga, saya melihat sambutan ini dibenarkan dalam Islam dan memperingati kekasih SAW sepatutnya dijalankan setiap hari dengan kita mengamalkan sunnah-sunnah Rasulullah SAW, tetapi dalam menghadapi zaman yang penuh dugaan dan serangan jahiliyah, sambutan-sambutan ini dilihat sebagai satu stesyen kepada umat Islam dalam memperingati Rasulullah SAW agar umat islam terus sedar.
Tambahan juga perlu dilihat apa yang diisi dalam sambutan tersebut sekiranya syarie tidak bertentangan dengan syara’ maka ia dibenarkan, tetapi jika ia diisi dengan kemaksiatan seperti percampuran antara lelaki dan perempuan maka haram sambutan tersebut. Sebagai penutup, seorang muslim sepatutnya hari-hari adalah hari memperingati kelahiran Rasulullah SAW, tidak bermusim, kecintaan terhadap nabi sentiasa berkembang mekar dalam jiwa sanubari.  Sesungguhnya Allah dan para malaikat berselawat ke atas Nabi, Wahai orang-orang beriman berselawatlah ke atas Nabi. Allahumma Solli ‘ala Muhammad. Wallahu ‘Alam.
Rujukan:
  1. Ar-Rahiq Al-Makhtum, Imam Mubarakfuri
  2. Fil Bidayah Wa An-Nihayah, Imam Ibn Katsir
  3. Al-Hawi li Al-Fatawa, Imam As-Suyuthi
  4. Sulthon Al-Ulamak, Syeikh Izz Ad-Din Bin Abd. Salam
  5. Fatawa Ibn Bazz

Islam Itu Tinggi


“Kau tau tak rokok tu haram? Membazir pula. Cepat pulak dapat penyakit. Kenapa kau merokok?”
“Haram couple ! Kau nak masuk neraka ke?”
“Kurang ajar punya Cina. Cuba nak hapuskan Islamlah tu. Takde kerja lain.”
Masing-masing individu dalam umat Islam membawa bendera atau dalam erti kata lain membawa imej Islam di setiap penjuru kehidupan mereka. Memang benar, Islam itu tidak dapat digambarkan secara tepat melalui tindakan seorang muslim kerana seorang muslim belum tentu benar Islamnya. Tetapi melalui muslimlah, masyarakat dapat mengetahui dan melihat imej Islam itu.
Cara kita menegur orang yang melakukan dosa dan kesilapan. Akhlak dan peribadi kita dalam kehidupan seharian. Interaksi kita dengan orang yang bukan Islam. Kata-kata yang keluar dari mulut kita.
Mudah atau susahkah Islam?
Memaksa atau mendidikkah?

Kegelinciran Segelintir Orang Yang Ingin Melakukan Islah
Ramai orang yang tergelincir ketika membawa bendera Islam. Bersemangat tetapi kadangkala tersilap cara. Ikhlas ingin orang berubah dan mengikut lunas-lunas Islam yang sebenar, tetapi tidak sabar dan selalu bersikap terburu-buru. Tersilap dalam menentukan mana satu prioriti untuk didahulukan dalam membawa bendera Islam.
Mahu orang melakukan kebaikan, inginkan manusia meninggalkan keburukan, tetapi kadangkala kita tersilap cara. Ada yang terus memaki-maki dan mengeji orang, kadangkala dengan kata-kata yang kesat pula, ada yang terus memberi hukum haram, neraka dan sebagainya, bahkan ada pula yang kadang-kadang memberi label-label tertentu yang tidak elok sehingga menjauhkan antara kita dengan mereka, antara orang yang hendak membaiki dengan orang yang hendak dibaiki, antara pendakwah dengan orang yang hendak didakwah.
Dalam Al-Quran, Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud :
“Dan serulah ke jalan Tuhanmu dengan hikmah dan contoh yang baik. Dan berbahaslah dengan mereka dengan cara yang terbaik.” [An-Nahl : 125]
Hikmah itu sebagaimana didefinisikan oleh Imam Mujahid membawa maksud ‘benar dalam perkataan dan perbuatan’.
Bagaimanakah mengukur kebenaran dalam perkataan dan perbuatan kita?
Sudah tentulah ukuran kita adalah apa yang telah diperintahkan oleh Allah s.w.t. sama ada melalui Al-Quran dan hadis.
Kalau mahu menyeru manusia kepada kebaikan, mahu manusia berubah ke arah lebih baik dan meninggalkan keburukan, tetapi kita pula menggunakan kata-kata kesat, memberi label, terus memberi hukum sehingga membuatkan hatinya merasa benci dengan Islam, adakah wujud hikmah di situ?
Maka, dengan sebab itulah, para pemegang bendera Islam, yang merasakan bahawa dirinya sedang membawa imej Islam perlu bijak menentukan prioriti ketika bercakap tentang Islam atau menjadi gambaran kepada Islam.

Merapati Sebelum Memperbaiki
Sebelum kita mahu memperbaiki manusia, sekiranya kita mampu mencapai manusia itu, pergilah rapat kepadanya.
Itulah keutamaan sebelum kita mahu membaikinya.
Kadangkala, ada orang yang terburu-buru terus mahu memaki hamun orang, menuduh orang, memfitnah orang dengan niat ingin membetulkan dan membaiki orang itu. Tetapi dia telah tersilap cara.
Barangkali orang yang mahu ditegur itu tidak tahu atau jahil tentang dosa itu. Barangkali dia lahir daripada keluarga yang latar belakang agamanya tidak begitu baik, mungkin itulah yang menyebabkan dia terjebak dengan dosa-dosa dan kemungkaran.
Ada juga orang yang mahu berubah menjadi lebih baik, mengikut lunas-lunas yang telah ditetapkan oleh Islam, tetapi kerana tidak ada suasana yang baik, tidak ada kawan-kawan baik yang boleh membantu dirinya ke arah itu, maka terus-menerus dia dibawa oleh arus yang tidak baik.
Maka, tugas kitalah yang membawa bendera Islam ini untuk pergi rapat kepada mereka dan berusaha mengenali hati budi mereka. Kalau benar kita ingin membaiki mereka, maka binalah hubungan di antara kita dengan mereka dahulu.
Kata guru saya, “Bina jambatan hati antara kita dengan mereka.”
Ya, jambatan kalau telah elok terbina, senang untuk kita rentas dari satu tebing ke tebing yang lain, Begitu jugalah hati. Kalau telah terbina hubungan yang baik antara kita dengan dia, kita tidak perlu keras-keras pun, tidak perlu maki hamun pun, kadangkala tidak perlu cakap banyak pun, dia sendiri sangat mudah menerima bila kita memberikan teguran atau nasihat.
Berbanding dengan kita dengan dia pun tidak pernah kenal, tiba-tiba kita datang kepada dia terus tegur. Sudah tentulah dia akan cepat melenting dan marah kita semula.
Begitu juga, kadangkala, ada orang yang merasa cukup dengan hanya memberikan teguran umum melalui Facebook, membuat status dan yang sewaktu dengannya. Tidak dinafikan bahawa semua itu sebenarnya adalah satu keperluan juga dalam mengislah dan memperbaiki manusia. Mana tahu mungkin ada yang tersentuh dengan kata-kata dan teguran kita itu lalu mengambil perhatian untuk mengubah dirinya.
Namun, itu sahaja tidak cukup. Mungkinlah ada orang yang tersentuh lalu mahu berubah, tetapi tahukah kita berapa orang jumlahnya? Atau benarkah ada? Berbanding dengan kita pergi dan merapati manusia lalu mengenalinya, menjadi sahabat yang baik dengannya lalu berusaha membantu perubahan dirinya sedikit demi sedikit, manakah yang lebih diyakini hasilnya?

Tugas Kita Yang Utama Untuk Membaiki Real Problem, Bukan Presenting Problem
Ramai orang yang cepat mahu menegur atau marah ataupun memaki hamun orang yang melakukan dosa dan kesilapan adalah kerana mereka tidak tahan melihat masalah sedia ada (presenting problem) yang ada di depan mata mereka.
Melihat orang merokok, hati cepat mahu marah.
Melihat lelaki dan perempuan berdua-duaan, hati cepat mahu mengata.
Melihat perempuan tidak menutup aurat, terus memfitnah sana sini.
Begitu jugalah dosa-dosa peribadi yang lain.
Pokok yang baik itu terhasil kerana akarnya yang baik juga. Kalau akarnya itu saja sudah rosak, maka pokok dan buahnya rosak juga.
Sebab itu, bila kita ingin membaiki manusia, lihat dan analisislah apakah masalah sebenarnya (real problem)?
Pokok yang rosak, buah yang rosak, kalau kita mahu membaikinya dengan mengambil langkah membuang semua buah-buah busuk di dahannya tanpa mempedulikan akarnya, maka nanti hasilnya akan sama juga. Ia tidak akan menghasilkan pokok yang baik.
Kadangkala, orang merokok bukan kerana dia mahu merokok pada awalnya. Tetapi kerana pengaruh suasana. Pengaruh rakan-rakannya.
Ada orang yang tidak menutup aurat, bukan kerana dia tidak mahu menutup aurat, tetapi hatinya tidak ada dorongan ke arah itu. Dia tahu menutup aurat itu wajib, tetapi di dalam hatinya ia tidak merasa penting terhadap hal itu.
Islam bukan sekadar agama hukum, tetapi Islam adalah agama roh. Ia tidak datang untuk memberikan arahan-arahan tertentu kepada manusia tanpa mendidiknya pula ke arah itu. Tidak, bukan begitu Islam.
Lihatlah bagaimana Allah menurunkan perintah larangan meminum arak. Berperingkat-peringkat Allah mendidik ummat melalui Rasulnya, akhirnya sampai sahaja ke ayat yang terakhir, para sahabat sudah dapat memahami dan tanpa cakap banyak lagi terus memecahkan tempayan-tempayan arak di rumah mereka.
Sebab itu, dalam konteks kita sebagai seorang individu dalam masyarakat, bila kita mahu membaiki keadaan masyarakat, tidak cukup sekadar memberi atau menetapkan hukum, kerana hukum hanya akan mampu merawat presenting problem, tetapi lebih daripada itu kita perlu mendekati manusia, mendidiknya, memulihkan keimanannya kerana itu akan membantu merawat real problem.
Manusia bermasalah bila imannya kepada Allah bermasalah.
Manusia bermasalah bila tidak ada hubungan dengan Allah.
Kita boleh ceritalah betapa bahayanya merokok, rokok itu haram, membazir duit dan sebagainya, tetapi jika kita tidak menyelesaikan akar kepada masalah itu, maka masalah itu akan terus-menerus ada.

Penutup : Membetulkan Prioriti Sebelum Ramai Yang Menjauhi
Setiap individu muslim adalah penjuru kepada Islam itu sendiri. Setiap orang membawa gambaran tertentu terhadap Islam. Dalam hidupnya, dalam cara pergaulannya, dalam kata-katanya, dalam dakwahnya dan lain-lain.
Jika kita membawa imej yang ganas, maka Islam akan dikenali sebagai agama terrorist.
Jika kita membawa imej yang ekstrem, maka Islam akan dikenali sebagai agama ekstremist.
Walaupun Islam bukanlah selayaknya digambarkan sebagaimana tindakan diri kita itu, tetapi begitulah orang melihat Islam. Orang melihatnya daripada para pembawa dan pendokongnya.
Sebab itu, betulkanlah prioriti kita dalam membawa bendera Islam. Ketika kita ingin orang bergerak menjadi lebih baik, memahami Islam, hidup dengan cara hidup Islam, dan meninggalkan kemungkaran, maka prioriti kita dalam bertindak adalah sepatutnya membuatkan orang lebih tertarik untuk mendekati Islam, bukannya membuatkan orang semakin rasa jauh daripada Islam.
Bendera Islam ini mulia, maka muliakanlah juga cara kita mendokongnya !
Related Posts with Thumbnails

Ratings and Recommendations by outbrain